Shadow Brokers, Kelompok Hacker Yang Buat Pusing NSA

Advertisement


Pada tahun ini agensi milik Amerika Serikat, National Security Agency (NSA) mendapat pukulan berat setelah sejumlah data dan aplikasi penting mereka berhasil dibongkar oleh kelompok hacker bernama Shadow Brokers.

Melalui Shadow Brokers inilah akhirnya kita tahu bahwa NSA sepertinya mempunyai tim hacker yang memiliki sandi 'Equation Group', sebuah tim yang bekerja dibawah NSA melalui unit kerja Tailor Acess Operations (TAO). TAO ini bertugas mengumpulkan berbagai program untuk membongkar dan meretas beberapa sistem keamanan dari perusahaan software ternama.

Sejak akhir 2016 lalu, Shadow Brokers telah berhasil membongkar dan mengungkap salah satu kelemahan dari sistem router Cisco, sebuah server email untuk Windows dan Linux. Lebih parahnya, mereka memberikan celah kelemahan tersebut kepada sang pembuat ransomware 'WannaCry' melalui alat yang di terbitkan hasil yang mereka peroleh dari peretasan NSA tersebut.


Tentu saja, pada awalnya NSA hanya ingin menyimpan semua alat hacking tersebut untuk digunakan tujuan pengawasan pribadinya sendiri. Sekarang, alat exploitasi mereka malah disalahgunakan oleh penjahat cyber.

Mereka masih belum tahu pasti apakah agensinya merupakan korban hacking yang dieksekusi secara pintar dengan terduga pihak Rusia adalah sebagai pelaku yang paling memungkinkan, bisa juga data bocor yang dilakukan oleh orang dalam. Sejauh ini sudah tiga karyawan ditangkap sejak tahun 2015 karena telah mengambil file rahasia, namun mereka khawatir bahwa beberapa bocoran masih akan tetap ada.

Pejabat NSA saat ini mengatakan peretasan yang telah dilakukan oleh Shadow Brokers telah menjadi bencana besar bagi agensi mereka. Dia mempertanyakan mengenai kemampuan NSA untuk melindungi senjata cyber yang sangat berharga bagi keamanan nasional negara Amerika Serikat. Agensi NSA yang sampai sekarang dianggap sebagai pemimpin dunia dalam perihal membobol jaringan komputer musuh dinilai telah gagal dalam upaya melindungi dirinya sendiri.

Ketidakmampuan NSA dalam mengungkap keberadaan kelompok hacker Shadow Brokers ini bahkan dilecehkan oleh mereka beberapa waktu lalu. Mereka bahkan mengejek agensi NSA dan menyindir dengan kalimat "Apakah NSA hanya mengejar bayangan?."

Siapa Shadow Brokers itu ?


Nama Shadow Brokers terinspirasi dari sebuah tokoh game Mass Effect, kelompok hacker ini memilih menggunakan nama tokoh tersebut karena sesuai dengan tujuan mereka. Yaitu akan menjual informasi penting kepada pihak yang bersedia membayar dengan tawaran paling tinggi.

Setelah melakukan peretasan, biasanya mereka akan melakukan pelelangan data yang telah berhasil mereka curi. Sasaran utama kelompok hacker ini adalah NSA. Padahal anggota NSA sendiri rata-rata berisi hacker professional di Amerika Serikat, namun masih saja diretas oleh mereka, bukti kalau Shadow Brokers ini bukan sekedar peretas biasa.

Kita tunggu saja apakah nantinya keberadaan kelompok hacker Shadow Brokers ini akhirnya bisa terungkap atau tidak.

Sumber: Kaskus

Sekilas tentang penulis : Wilde

Hai saya Wilde, salah satu penulis di Mesinwaktu.id. Semoga dengan diterbitkannya tulisan saya ini dapat menjadi informasi yang berguna dan bermanfaat bagi Anda. Salam!

1 komentar: Add Comments