85 Aplikasi Android Dihapus dari Play Store Setelah Ketahuan Mencuri Password

Advertisement

Sebanyak 85 aplikasi Android telah dihapus dari Google Play Store setelah diketahui bahwa mereka ketahuan mampu mencuri password media sosial dari perangkat pengguna.

Ironisnya, aplikasi yang dimaksud tersebut ditemukan oleh Kaspersky, yang perangkat lunaknya baru-baru ini dilarang di Amerika Serikat karena dugaan ada hubungannya dengan Rusia, dan perangkat lunak perusak tersebut menargetkan pengguna jaringan sosial VK yang berbasis di Rusia.

Sisi cerita yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa aplikasi tersebut telah tersedia untuk diunduh dalam waktu yang sudah cukup lama, dan satu di antaranya mencatat lebih dari 1 juta unduhan di Google Play Store.

Bernama "Mr. President Rump," aplikasi ini adalah game yang terbit pada bulan Maret tahun ini dan unduhannya meroket di musim panas. Aplikasi lain juga terlihat telah ada di Play Store selama hampir dua tahun, dengan instalasi mereka berkisar antara 1.000 dan 100.000.

Aplikasi yang terinfeksi hadir dengan opsi untuk mengotentikasi VK untuk berbagai keperluan, meminta pengguna untuk memberikan nama pengguna dan kata sandi mereka. Biasanya, permainan mencakup fungsi jejaring Facebook atau sosial untuk fitur tambahan, seperti berbagi skor atau mendapatkan konten premium.


Ubah kata sandi Anda

Peneliti keamanan Kaspersky, Roman Unuchek mengatakan bahwa penulis malware kemungkinan besar ingin menggunakan akun VK yang dicuri untuk meningkatkan jumlah grup atau postingan.

"Penyerang cyber ini telah menerbitkan aplikasi jahat mereka di Google Play Store selama lebih dari dua tahun sehingga mereka harus memodifikasi kode mereka untuk melewati deteksi keamanan yang ada. Kami berpikir bahwa penjahat dunia maya menggunakan akun yang dicuri sebagian besar untuk mempromosikan grup di VK.com. Mereka diam-diam menambahkan pengguna untuk mempromosikan aplikasi mereka ke berbagai grup dan meningkatkan popularitas mereka dengan melakukannya, " tulisnya.

Perangkat lunak jahat tersebut dikatakan menargetkan perangkat dengan bahasa di mana VK dikatakan sebagai jaringan sosial populer, termasuk Rusia, Ukraina, Kazakhstan, Armenia, Azerbaijan, Belarusia, Kirgizstan, Rumania, Tajikistan, dan Uzbekistan.

Aplikasi tersebut telah dihapus dari Google Play Store, dan pengguna yang menganggap akun mereka mungkin telah disusupi disarankan untuk mengganti kata sandi sesegera mungkin.

Sumber: Softpedia

Sekilas tentang penulis : Wilde

Hai saya Wilde, salah satu penulis di Mesinwaktu.id. Semoga dengan diterbitkannya tulisan saya ini dapat menjadi informasi yang berguna dan bermanfaat bagi Anda. Salam!