Air di Mars Mungkin Telah Meresap Ke Dalam Mantel Planet

Advertisement

Air purba Mars mungkin telah terbenam di bawah tanah karena iklim planet ini berubah dengan cepat.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan, para peneliti menggarisbawahi nasib akhir air Mars. Saat atmosfir Mars menipis, sebagian besar airnya menguap dan keluar dengan gas-gas lain. Sementara beberapa air membeku di permukaan, sisanya, menurut penelitian, perlahan turun ke batu vulkanik di mantel Mars sekitar 2,5 miliar tahun yang lalu.

Kebanyakan air mungkin bergerak hingga 60 mil di bawah permukaan Mars.

Sebagian besar air sekarang terjebak dalam batuan kristal, yang juga umum ditemukan di mantel Bumi. Kimia Mars yang kaya zat besi beraksi sedikit mirip spons, menyerap lebih banyak air daripada bahan di mantel Bumi. Jumlah batuan besi disana sudah cukup untuk menelan air samudera sejauh dua mil.


Setelah air meresap ke dalam batu yang dalam, ia tidak pernah kembali ke permukaan karena kerapatan batuan. Geologi ini, ditambah ukuran Mars yang lebih kecil dari Bumi, telah membuat air terperangkap di bawah permukaan selama miliaran tahun.

Karena Mars dingin dan tidak aktif secara geologis, akuifer air akan tetap ada di mantel atas, meskipun ia tidak yakin apakah air cair bisa bertahan pada tingkat yang lebih dalam.


Sumber: PopularMechanics

Sekilas tentang penulis : Wilde

Hai saya Wilde, salah satu penulis di Mesinwaktu.id. Semoga dengan diterbitkannya tulisan saya ini dapat menjadi informasi yang berguna dan bermanfaat bagi Anda. Salam!