Film Avengers: Infinity War Tidak Jadi Dipotong 7 Menit

Advertisement

Setelah banyak berita yang mengatakan Lembaga Sensor Film (LSF) akan menghapus tujuh menit dari film "Avengers: Infinity War," Disney mengatakan pemotongan itu tidak terjadi.

Beberapa waktu lalu banyak media yang mengatakan akan menghapus atau menyensor film aksi dari Marvel tersebut sebanyak 7 menit di Indonesia untuk memenuhi standar film dengan rating 13+. Juru bicara Disney menginformasikan bahwa laporan itu tidak akurat, mengatakan ada kesalahan dalam jangka waktu yang dilaporkan artikel tersebut untuk versi film negara Indonesia.

Ada sejarah film-film Disney yang dipotong atau disensor di negara-negara tertentu. Di Tiongkok, "Pirates of the Caribbean: Dead Man's Chest" ditolak rilis pada tahun 2006, namun di tahun berikutnya, sekuel "At World End" berhasil dirilis, namun film itu dipotong, sehingga penonton tidak bisa melihat adegan yang ada pada adegan bajak laut  Sao Feng . Tapi sekarang, seri film "Pirates" telah menjadi seri populer di China, dengan film tahun lalu "Dead Men Tell No Tales" mendapatkan premier dunia di Shanghai.

Baru-baru ini, ada juga sedikit pemotongan audio "Black Panther" yang rilis di India. Dalam adegan di mana karakter Winston Duke, M'Baku, meneriakkan nama dewa Hindu, Hanuman. Teriakan itu dihapus dari film karena alasan kepercayaan dan keamanan.


Tetapi Indonesia akan mendapatkan potongan penuh “Perang Tanpa Batas” dalam film Avengers: Infinity War dengan semua cara jahat Thanos.

Indonesia adalah salah satu dari segelintir kecil negara yang mendapatkan film tersebut pada 25 April, sedangkan yang lain baru dirilis dua hari kemudian.

Sumber

Sekilas tentang penulis : Wilde

Hai saya Wilde, salah satu penulis di Mesinwaktu.id. Semoga dengan diterbitkannya tulisan saya ini dapat menjadi informasi yang berguna dan bermanfaat bagi Anda. Salam!